Hendra EG "BAMaker" #BangkitMaju #BAMovement

Inspirator #BangkitMaju yang sarat pengalaman lapangan. Lantang berbicara, sebagai perpaduan akademisi dan praktisi. Menginspirasi dari kisah nyata kehidupan pribadinya. Hendra EG "BAMaker" siap membangunkan anda untuk BANGKIT dan MAJU menjadi lebih baik. Follow @HendraEG

Coaching untuk Orang yg Beruntung

Belum lama ngupdate status tentang coaching, bahwa setiap kita sudah tau solusi dr masalah yg kita hadapi, namun terkadang kita belum terbiasa memanggilnya. Disinilah seorang Coach berperan. Mengcoach coachee agar dapat memanggil solusi dr masalah yg sebenarnya sudah ada dalam dirinya. Eh, dapat bacaan / artikel ringan tentang coaching karya Ikhwan Sopa (http://coaching.qacomm.com). Jd terinspirasi untuk menambahkan beberapa kalimat dr status itu, ngejadiin satu tulisan lagi, sambil olahraga di dalam Commuter. :p

Coaching apa sih? Kalo kata Ikhwan Sopa, dalam artikelnya, Coaching-Coaching Hota Hai. #aiih jd nostalgia #cari pohon, muter-muter. :p. Coaching itu menjaga “kehendak” Coachee dg pembiaran-pembiaran yg positif. Seorang Coach mengajak Coachee nya membangun target, dan menjaga “kehendak” Coachee untuk mencapai targetnya. Coachee pasti akan mengalami kendala dalam upaya mencapai target, tugas Coach bukan memberi tahu apa solusinya, tp merangsang Coachee untuk menemukan solusinya, sendiri.

Coaching itu sendiri dibagi 2 : self /internal coaching dan external coaching. Self / internal coaching adalah coaching yg dilakukan oleh diri sendiri karena kemampuan diri seseorang “mendewasakan” diri nya. Sedangkan external coaching, layaknya coaching yg dikenal umum, coaching yg dilakukan dg fasilitator pihak luar diri coachee. Tidak semua orang memiliki kemampuang self / internal coaching. Sosok dg tingkat PD yg tinggi biasanya memiliki kemampuan self/ internal coaching yg baik. Ke-PD-annya membuat dia mandiri dalam menyelesaikan masalah-masalah dalam hidup nya. Namun, disisi lain, ke-PD-annya, membuat dia sulit di coaching pihak luar, atau bahasa Ikhwan Sopa, tidak coacheable. Sebaliknya, pribadi yg action oriented. Ga terlalu pusing dg rencana, yg penting gerak dulu, adalah sosok yg coacheeable. Sosok ini sangat mudah dipoles oleh Coach untuk lebih mempertajam action-action yg dilakukan.

Coaching beda dg beberapa model pembinaan dan pengembangan SDM yg lain. Sebut saja Mawar, #eh maksudnya Mentoring :p. Bedanya coaching dg mentoring adalah di konteks transfer pengetahuan. Kalo mentoring, transfer pengerahuan dr Mentor ke Mentee. Kalo coaching dr Coachee ke Coachee, Coach hanya memfasilitasi. Coaching dg Training : dalam hal penentuan target, training oleh trainer atau materi training, coaching oleh Coachee. Coaching dg Consulting: kalo consulting yg dianggap expert itu Consultant nya, kalo coaching ya si coachee nya.  Coaching dg Counselling : kalo sekali dua kali itu disebut counseling, kalo berkelanjutan itu baru disebut coaching. Dan masih banyak lagi perbedaan-perbedaan dg format pembinaan dan pengembangan SDM yg lain. Bedanya pada prinsip dari dan ke. Kalo coaching, sekali lagi, dr Coachee ke Coachee.

Nah, ini poin yg mau saya tekenin. Bahwa kesuksesan seseorang sangat ditentukan dr rangkaian coaching kehidupan yg dilewatinya. Kemampuan dia menerima coaching, baik internal atau external, akan sangat menentukan arah dan tingkat kesuksesan seseorang. Kemampuan berpikir terbuka atau open mind, sangat mempengarui potensi sesorang untuk bs menjadi pembelajar. Dan para pembelajarlah yg akan mampu menggapai kesuksesan. Kalo menurut Ikhwan Sopa, ada 3 hal dasar yg harus dimiliki oleh seorang Coachee, yaitu : Coachability Mindset, Coachability Heartset, Choachabilty Skill.

Coachability Mindset
Apapun yg orang sampaikan atau sarankan ke kita, hanya akan menjadi informasi. Menjadi apapun setelah itu tergantung dr keputusan kita. Open Mind!

Coachability Heartset
Apapun yg orang sampaikan atau sarankan kepada kita, rasakan hikmahnya. Gunakan hati untuk merasakannya.

Choachabilty Skill.
Lebih kepada keahlian kita dalam merespon saran atau masukan orang lain. Kalo Kata Ikhwan Sopa, merespon informasi dg informasi. Biasakanlah mengucapkan terima kasih kepada “Coach” kamu.

Coachability Mindset, Coachability Heartset dan Choachabilty Skill akan membuat langkah hidupmu lebih ringan. Kamu akan berpotensi untuk menjadi orang yg beruntung, yaitu orang-orang yg hari ini lebih baik dr kemarin, hari esok lebih baik dr hari ini. Karena hikmah akan sangat mudah masuk ke kamu dan kamu response dg response-response terbaik.

Yuk, Coacheeable!

image

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 11/04/2015 by in HR Management and tagged , , .

FOLLOW ME

KATEGORI

ARSIP

BLOG STATS

  • 14,209 hits
%d blogger menyukai ini: